Saturday, December 4, 2010

-Ya Allah,binakan aku satu rumah di Syurga-

"Sesungguhnya Kami telah jadikan manusia sentiasa dalam keadaanmenghadapi kesulitan dan kesukaran" (Al-Balad:4)

Kesusahan memang akan mengiringi kehidupan seorang insan sampai nyawanya dicabut.Itu memang janji, itu memang kenyataan.
Itulah yang akan membezakan antara yang taat,yang sederhana taatnya dan yang tidak taat langsung.
Tapi Allah itu MAHA ADIL,setiap kesusahan akan diiringi dengan kemudahan.Tulang empat kerat, sepasang telinga, mata,otot-otot yang berkilo-kilo beratnya.
Semua itu tidak diciptakan sia-sia;salah satu hikmahnya,menggunakan setiap anggota yang dicipta untuk merungkai segala kesusahan yang dihadapi dengan izin ALLAH.


Rumah di dalam Syurga

“Dan Allah membuat isteri Firaun perumpamaan bagi orang-orang yang beriman, ketika dia berkata, “Ya Tuhanku, bangunkan untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam syurga dan selamatkanlah aku daripada Firaun dan perbuatannya; serta selamatkanlah aku daripada kaum yang zalim.Dan Maryam puteri Imran
yang memelihara kehormatannya maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebahagian dari ruh (ciptaan) Kami;dan dia membenarkan kalimat-kalimat Rabbnya dan Kitab-KitabNya dan adalah dia termasuk orang-orang yang taat” [at-Tahrim:11-12]

Sedang asyik khayal memikirkan banyak benda,tiba-tiba aku teringat ayat "Ya Allah binakanlah untukku sebuah rumah di dalam Syurga". Emm,fikir-fikir balik,layak ke aku seorang yang dhaif dan papa amalan ini untuk minta sebuah rumah dalam syurga.
Contohnya,kerja tak seberapa,kerja malas mintak nak gaji lebih dari majikan.
Betapa bertuah dua insan di dalam ayat ini, Asiyah binti Muzahim dan Maryam binti Imran.
Betapa banyak kesusahan yang telah mereka hadapi untuk melayakkan mereka mendapat tempat First Class dalam syurga.Memang berbalaoi!!
Kita yang hidup selesa, yang tak perlu berjuang untuk mempertahankan akidah, yang tak perlu bersusah payah untuk ke Masjid, tapi masih 'kadang-kadang' leka dengan tanggungjawab yang terpikul atas bahu.
Hidup selesa itu memang satu rahmat yang besar,tapi kadang-kadang hidup selesa itu la yang menyebabkan kemusnahan sesuatu golongan disebabkan kealpaan mereka terhadap misi dan visi juga tanggungjawab sebagai seorang muslim.
Kadang-kadang aku bertanya gak pada diri,apa yang aku dah buat sebagai makhluk yang memikul tanggungjawab yang besar ini??.Rasa seperti tiada.
Lantas soalan seterusnya, jadi apa yang aku aku bawa sebgai bekalan untuk aku bertemu Ar-Rahman Ar-Rahim nanti.

-Dunia itu penjara bagi orang mukmin-

Kesusahan

Kadang-kadang ditimpa kesusahan sedikit, diri ini terus 'down'!
Bayangkan bagaimana Asiah,Maryam seorang wanita (WANITA TUUU~~), dapat menahan kesusahan hidup dunia, masih kuat walaupun ditekan dan ditindas oleh pelbagai ragam kejahatan manusia.

Hidup di dunia ini memang susah, tapi ingat janji Allah, bersama susah itu,pasti ada senang.

4 comments:

Ummu~Ishak said...

insaf bace tazirah ustaz, hehe

atikullah ismail™ said...

moga allah permudahkan sgla urusan mung fam =)

12-21 said...

fi amanillah pam!! doakan aku disini =)

cik 18 said...

susah yang Allah bagi tulah yang uat kita ingat Dia..Dia tahu betapa sikitnye manusia yg ingat Dia disaat senang...

doalah selalu supaya semuanya dipermudahkan...